23 May 2019

Facebook = Fatamorgana



Facebook. Suatu perkara yang tak asing lagi dalam dunia maya sekarang. Rata-rata umat manusia punyai akaun fb. Baik yang anak-anak, yang tua, yang kaya, yang miskin, alim ulamak malahan yang tak cukup makan juga punya dan aktif berfacebook.

Kenapa saya cakap FB = Fatamorgana? 

FB membuat kita rasa hidup dan menjadi sebahagian daripada masyarakat yang besar. Likes dan komen yang banyak membuat kita rasa diberi perhatian. Tanpa kita sedar, kebanyakan likers dan komentator hanya bereaksi sekilas sahaja. 

Warganet semestinya seperti kita. Menapis paparan berita berdasarkan kehendak dan kesukaan sendiri. Ada orang suka bila kita kongsi cerita suka. Tak ramai pula yang lebih suka apabila kita berduka. 

Betul. Di kalangan rakan kita terdiri daripada orang yang betul, genuine, organisma hidup. Namun, ramai juga daripada mereka terdiri daripada akaun palsu. Sejauh mana kita kenal mereka?

Setakat ini berapa orang kenalan FB kita? Seribu? Dua ribu? Lima ribu? Adakah betul kita kenal dan tahu setiap seorang? Adakah perlu kita tambah rakan sebanyaknya?

Awasilah rakan yang kita tambah. Risau kiranya ada di kalangan mereka yang berniat jahat. 

Pendek kata, facebook hanyalah fatamorgana rasa dihargai dan dipeduli. Kehidupan yang sebenar hanyalah di sebalik layar maya ini. Kehidupan sebenar adalah apa yang ada di luar sana. Kawan, jiran dan komuniti sebenarlah kehidupan yang nyata. 
Read More »

21 May 2019

Antara Boss dan Leader




Dalam bidang apa yang kita ceburi. Lambat laun kita pasti akan berada di atas. Walaupun sekadar mengawasi dan menjaga seorang orang bawahan.


Ramai orang boleh jadi ‘#BOSS’, hanya segelintir yang mempunyai kapasiti dan nilai seorang ‘#KETUA’ atau ‘#𝑳𝒆𝒂𝒅𝒆𝒓’. Leader asal dari perkatan LEAD... bimbing.


𝑳𝒆𝒂𝒅𝒆𝒓 yang sebetulnya harus mempunyai karisma pembimbing yang tinggi. Auranya, tingkah lakunya, percakapannya, akal fikirnya, emosinya, strateginya. Sepadan.


Kadang kita fikir ‘ah, aku 𝑳𝒆𝒂𝒅𝒆𝒓 sebab aku punya strategi yang bagus.’


Padahal satu je strateginya iaitu ‘aku suruh-kau patuh’.


Kalau setakat suruh-suruh dan perah. Kita patut sedar kita ni siapa. Pengikut payah nak meninggalkan 𝑳𝒆𝒂𝒅𝒆𝒓 sedangkan boss silih berganti orang bawahannya.


𝑳𝒆𝒂𝒅𝒆𝒓 selalunya jauh dan progresif perginya, sustain, perseverance, constain, stable. Kerana mampu mempengaruhi emosi dan mood orang lain.


Boss naik turun bergantung mood dan emosi sendiri kerana dia tiada kepakaran dan cukup aura untuk mempengaruhi orang lain. 


Sekadar telahan dan pandangan peribadi KA.

Read More »